PRODUKSI
Air Baku

Sumber air baku yang dimanfaatkan PDAM Kota Parepare untuk memenuhi kebutuhan air bersih bagi penduduk kota Parepare adalah sebagai berikut :

Air Bawah Tanah

Air bawah tanah merupakan sumur bor dengan kedalaman antara 80 s/d 100 meter dengan kapasitas produksi pada tahun 2012 adalah 74,70 ltr/dt. Adapan sumur dalam yang beroperasi pada tahun 2012 sebagai berikut :

. Sumur dalam P-1 D Harapan bertempat di Jalan Jenderal Sudirman
. Sumur dalam P-2 E Harapan bertempat di Jalan Jenderal Sudirman
. Sumur dalam P-2 F Soreang bertempat di Jompie Soreang
. Sumur dalam P-4 C Takkalao bertempat di Jalan Ternak
. Sumur dalam P-5 B Wekke’e bertempat di Jalan Wekke’e
. Sumur dangkal Labatu bertempat di Jl. H.Agus Salim
 
Air Permukaan

Air permukaan adalah air yang bersumber dari sungai yang dikelola melalui Instalasi Pengolahan Air terdiri dari Intake, Clarifier dan Reservoir Intake yang terletak disekitar Sungai Karajae. Kapasitas Produksi ke 5 Instalasi Pengolahan Air (IPA) Salo Karajae pada tahun 2014 adalah 159,30 ltr/dt. Ke lima unit Instalasi tersebut semuanya berlokasi di Sungai (Salo) Karajae.

 
KUALITAS AIR
Air Bawah Tanah

Air bawah tanah mengandung Zat Besi / Ferrum (Fe) yang tinggi, namun demikian dari hasil pemeriksaan di laboratorium PDAM Parepare maupun Dinas Kesehatan Parepare, Kualitas air bawah tanah masih dibawah ambang batas yang ditetapkan Menteri Kesehatan atau masih layak untuk dikonsumsi.

Untuk menghilangkan atau mengurangi zat besi, maka pada tahun 2007 telah dioperasikan pengolahan air bawah tanah di Reservoir Lasiming melalui Aerasi. Dimana semua air yang bersumber dari sumur dalam terlebih dahulu diproses melalui Aerasi dan memberikan kaporit sebelum masuk pada reservoer yang selanjutnya disalurkan kepada pelanggan.

Air Permukaan

Kualitas air permukaan sering mengalami fluktuasi yang cukup tinggi, dimana pada musim kemarau permukaan air sungai (salo) Karajae rendah dan jernih sehingga tidak memerlukan bahan kimia yang banyak, namun pada musim penghujan tingkat kekeruhan sangat tinggi, penyebab utamanya adalah adanya perusahaan yang mengambil bebatuan dan pasir (tambang galian C) dihulu sungai.

Guna memantau kualitas agar memenuhi standart kualitas air bersih yang disyaratkan, maka PDAM Kota Parepare secara rutin dan berkala melakukan tes Fisik dan Kimia setiap bulan pada beberapa pelanggan yang dianggap mewakili setiap sumber, baik air bawah tanah maupun air permukaan, sedangkan khusus pemeriksaan Bakteriologi dilakukan oleh Dinas Kesehatan Kota Parepare.

 
KAPASITAS PRODUKSI

Seiring dengan perkembangan jumlah penduduk setiap tahun dan tingkat kesadaran masyarakat Kota Parepare untuk menggunakan air PDAM, maka tentunya diperlukan pula petingkatan kapasitas produksi setiap tahun.